bahaya-curhat-online
bahaya curhat online

Halo, Perseners! How’s life?

Kenalin, gue Hana. Gue di sini menulis sebagai associate writer dari Satu Persen.

Di era serba teknologi kayak gini, gue yakin kalian pasti punya yang namanya media sosial, entah itu Whatsapp, Instagram, Twitter, atau yang lainnya. Beberapa dari kalian mungkin kenal sama Satu Persen juga dari media sosial.

Well, wajar banget, sih. Media sosial kan emang tempat orang-orang buat berbagi apa aja. Dari momen hangout, hiburan, konten edukatif, sampe jualan pun kita lakukan di media sosial.

Dan gak cuma itu. Kita bahkan juga bisa temuin banyak orang yang berbagi cerita sehari-hari—alias curhat online di media sosial! Bener gak?

Saking gedenya pengaruh media sosial di keseharian kita, curhat pun akhirnya juga dilakukan dengan memposting status, alih-alih cerita langsung sama teman atau keluarga. Gak cuma jadi pencurhat, kita juga ngebacain curhatan orang lain yang berseliweran bebas di timeline media sosial kita.

Habis berantem sama pacar? Tinggal ambil hape terus luapin semua kekesalan lewat ketikan.

Pastinya, kalo curhat di media sosial, akan ada lebih banyak orang yang tahu masalah kita. Dengan begitu, mudah juga bagi kita buat dapat banyak respon dengan cepat. Jadi, kita gak perlu capek-capek cerita ke setiap teman kita. Praktis banget, ya?

Bisa jadi, kemudahan itu menjadi faktor penyebab banyaknya orang yang curhat di media sosial. Saking banyaknya, penelitian yang dilakukan oleh Martin dan asistennya di tahun 2013 menunjukkan bahwa 46 persen dari pengguna Twitter sering nge-tweet curhatan yang isinya emosi negatif. Alias hampir setengah dari seluruh pengguna!

Sedangkan, faktor lain yang mendukung perilaku ngetren tersebut mungkin karena gak punya teman curhat di dunia nyata, gak terbiasa mengomunikasikan perasaan secara langsung, menginginkan perhatian dari orang lain atas masalahnya, merasa lebih bebas karena gak ada yang lihat langsung, dan lain-lain. Tentunya, setiap orang punya alasannya masing-masing.

Kalo gitu, sebenarnya baik gak sih curhat online di media sosial kita?

Nah, di artikel kali ini, gue bakal membahas tentang curhat online berdasarkan penelitian para ahli dan tips-tips melampiaskan emosi dengan cara yang lebih sehat.

Curhat online menurut para ahli

Dari penelitian yang dilakukan oleh Martin tadi, mereka juga mendapat laporan bahwa 100 persen orang yang curhat online merasa lebih rileks.

Tapi, mereka menemukan bahwa ketenangan itu cuma sementara aja, guys. Ternyata, curhat dengan cara kayak gini justru bikin emosi seseorang lebih sulit mereda, sehingga berakibat buruk dalam jangka panjang.

Bennet, seorang psikolog, pernah punya klien yang mengaku bahwa dia malah merasa semakin marah setelah melampiaskan emosi dan membaca kekesalan orang lain di media sosial.

Artinya, cara seperti ini sebenarnya merusak secara emosional. Bennet lebih nyaranin buat curhat secara langsung sama teman dekat aja, karena baik untuk kesehatan kita.

Baca Juga: Cara Mengontrol Emosi (Regulasi Emosi Diri Sendiri)

Gimana kalo saat itu gak ada teman yang siap dengerin?

Well, penelitian lain yang dilakukan oleh Bushman menunjukkan bahwa kalo kita gak ngelakuin apa pun saat marah selama dua menit, kekesalan kita malah berkurang, lho!

Jadi, lebih baik kita take some time buat diri sendiri dulu, alih-alih langsung membagikan perasaan kita di media sosial.

Selain itu, McNaughton-Cassill juga berpendapat bahwa orang-orang harus lebih pintar dalam memposting dan membagikan sesuatu di media sosial. Jadi, kalo kita curhat dengan cara yang kurang tepat (misalnya marah-marah di status), efeknya berbahaya bagi kesehatan.

curhat-media-sosial-bahaya-kesehatan-mental
Gambar oleh ijmaki dari Pixabay

Mungkin lo jadi mikir, “Jadi, melampiaskan amarah di media sosial itu gak disarankan, ya? Terus gimana, dong? Apa mendingan gue diem aja?”

Nah, seorang psikiater di San Diego yang bernama Dr. David M. Reiss berpendapat bahwa melampiaskan emosi itu sebenarnya ada efek baiknya, asalkan caranya tepat. Satu cara yang disarankan oleh Dr. Reiss adalah berdialog sama teman yang bisa ngertiin dan ngebantu kita supaya lebih merasa tenang.

Jadi, kita bisa sama-sama simpulin bahwa sebenarnya lebih efektif kalo kita membangun komunikasi sama teman dan ngobrol secara langsung—ketimbang curhat online di status media sosial kita. Gak cuma lebih efektif, tapi juga lebih sehat, guys!

Baca juga: Bingung Mau Curhat ke Siapa

Mengatasi emosi negatif tanpa curhat online

Emosi negatif emang gak baik kalo dibiarkan aja terus-menerus. Wajar aja kok, kalo kita butuh pelampiasan untuk mengurangi perasaan gak enak tersebut.

Nah, gimana sih cara mencurahkan perasaan kita dengan cara yang lebih sehat?

1. Tutup media sosial, coba meditasi instead of curhat online

Jangan fokus sama isi hape lo terus, deh. Cobain lebih fokus sama diri sendiri aja, yuk?

Meditasi adalah salah satu cara supaya kita bisa lebih aware sama emosi yang kita rasakan. Nah, melakukan meditasi ini emang perlu pembiasaan, guys.

Tapi, sekalinya lo udah bisa, meditasi ini bisa ngebantu lo dalam situasi apa pun dan di mana pun. Jadi, lo gak perlu lagi yang namanya curhat di media sosial.

Tonton juga: Meditasi Sederhana untuk Pemula

2. Ganti waktu curhat online dengan kegiatan positif

Kegiatan positif yang gue maksud di sini bisa apa aja ya, Perseners. Yang penting, kegiatan ini bisa membantu lo mengurangi perasaan negatif.

Lo bisa melampiaskan emosi lo dengan berolahraga, nge-dance, nyanyi keras-keras, membuat karya seni, nulis diary, dan lain-lain.

3. Lebih baik proaktif daripada curhat online

Ada kalanya, sebuah masalah bisa selesai kalo kita ada action buat mengatasi sumber masalahnya langsung. Misal, lo stres banget gara-gara temen lo gak aktif ngerjain tugas kelompok. Nah, lo kan bisa bilang baik-baik supaya dia mau bantu ngerjain tugas.

Kalo masalahnya udah mengarah ke hubungan toxic, ada baiknya lo berinisiatif buat udahan aja. Hubungan yang gak sehat udah pasti bikin lo frustrasi terus-menerus. Setelah move on dari sumber negatif yang mengganggu hidup lo, selalu ada kesempatan buat nemu yang lebih baik, kok!

Nah, kalo emang memungkinkan, cara ini bisa banget dicoba, lho!

4. Curhat sama orang terpercaya, jangan curhat online

Seperti yang udah gue bilang sebelumnya, curhat sama temen yang lo percaya itu emang disarankan.

Tapi, gimana kalo gak punya orang yang bisa dipercaya?

Well, masih ada cara lain, yaitu berkonsultasi ke tenaga profesional seperti psikolog.

Gak cuma curhat, psikolog juga menyediakan benefit tambahan seperti ngajarin lo cara komunikasi yang baik, ngasih tips-tips untuk mengatasi masalah lo, memperluas pikiran lo dengan insight baru, dan lain-lain.

curhat-sama-psikolog-lebih-baik
Gambar oleh Gerd Altmann dari Pixabay

Jadi, kalo lo mau curhat di status media sosial lo, ada baiknya dipikir-pikir dulu, guys. Karena, cara seperti itu kurang disarankan dari sudut pandang keilmuan.

Ada cara lain yang sebenernya lebih solutif buat mengatasi masalah lo. Salah satunya dengan cara tadi, yaitu ngobrol.

Mungkin lo bingung nyari psikolog yang cocok dan enak diajak ngobrol. Well, lo bisa coba layanan konseling bersama psikolog di Satu Persen, lho! Lo bisa pilih sendiri psikolog dan jadwal konsultasinya. Enak banget, kan?

Selain berkonsultasi, lo juga bakal dikasih asesmen mendalam, diagnosa, dan terapi apabila dibutuhkan. Tenang aja, lo bakal ditangani langsung sama psikolog lulusan S2 profesi yang sesuai di bidangnya.

Tentunya, konseling sama psikolog di Satu Persen bisa lebih ngebantu, jadi lo gak perlu curhat di media sosial lagi, deh :D

Nah, sebelum beli paket layanan konseling dari Satu Persen, yuk cari tau dulu paket mana yang paling sesuai sama kebutuhan lo! Caranya, cobain tes yang ada di sini.

Lo juga bisa nonton video di channel YouTube Satu Persen buat dapetin insight tambahan mengenai curhat online di media sosial. Yuk, simak langsung di video berikut.

bahaya curhat online di medsos

Oke, gue sudahi dulu tulisan gue di sini. Semoga bermanfaat dan bisa ngebantu lo. Gue harap, lo bisa ketemu sama orang yang tepat buat dicurhatin dan bisa menggunakan media sosial lo dengan lebih bijak.

Gak masalah berkembang pelan-pelan, yang penting ada proses minimal Satu Persen setiap hari menuju #HidupSeutuhnya :)

Akhir kata, thanks a million!

CTA-Konsultasi--1-

Referensi

Healthline Editorial Team. (November 21, 2017). Are Online Rants Good for Your Health?. Retrieved on January 22, 2021 from https://www.healthline.com/health-news/are-online-rants-good-for-your-health.

Lindberg, S. (October 23, 2020). Benefits and Options for Therapy. Retrieved on January 22, 2021 from https://www.healthline.com/health/benefits-of-therapy.

Sachan, D. (October 25, 2017). The Dangers of Venting. Retrieved on January 22, 2021 from https://www.success.com/the-dangers-of-venting/.

Roberts, C. (November 16, 2019). 5 healthier ways to deal with anger instead of venting. Retrieved on January 25, 2021 from https://www.cnet.com/health/5-healthier-ways-to-deal-with-anger-instead-of-venting/.