Gangguan Kecemasan Pandemi

Halo, Perseners! Salam hangat dari gue, Vidha, yang masih menjalani kuliah online dan work from home karena pandemi Covid-19 masih berlangsung semenjak 11 bulan yang lalu.

Rasanya cepet banget ya kita udah hampir setahun menjalani masa-masa kehidupan di pandemi Covid-19 ini.

meme gangguan kecemasan pandemi
Sumber: @nikkoilham on Twitter

Lo juga merasa cepet banget gak sih? Sehari-hari cuma tiduran, kelas online sambil tiduran, meeting sambil tiduran, ngerjain tugas sambil tiduran. Tiba-tiba UAS aja gitu.

Saking kegiatannya cuma sekitaran rumah dan kamar, kadang kita lupa tanggal, lupa hari, lupa mandi, lupa makan, tapi gak lupa sama dia, ehmmm.

Karena kita emang dianjurkan untuk di rumah aja, kita jadi jarang banget ketemu sama orang secara langsung. Padahal, pada dasarnya manusia adalah makhluk sosial yang butuh interaksi dan komunikasi sesama manusia.

Kita masih bisa sih berinteraksi dan berkomunikasi secara daring, tapi lo sendiri puas gak sih kalo gak ketemu langsung? Kalo gue, jujur gak puas sih.

Banyak hambatan yang gue dapetin kalo berinteraksi dan berkomunikasi sama orang lain lewat daring. Bisa karena sinyal, delayed feedback, kurangnya aspek non-verbal, dan masih banyak lagi.

Baca Juga: Kenapa Social Distancing Penting?

Sayangnya, kita emang dihadapkan dengan situasi yang mengharuskan kita membatasi jarak dengan orang lain yang membuat kebutuhan sosial kita berkurang.

Berkurangnya intensitas interaksi sosial membuat kita bisa merasa bosen, frustrasi, bahkan bisa menderita gangguan kecemasan.

Nah, buat lo yang mulai mempertanyakan apakah lo merasakan gangguan kecemasan efek pandemi Covid-19 atau enggak. Let’s check this out!

Sedikit penjelasan tentang Gangguan Kecemasan

Kecemasan atau anxiety sendiri adalah sebuah emosi yang wajar dirasakan oleh semua orang. Pasti ada masa-masa di mana lo merasakan cemas, kayak mau presentasi, mau ketemu doi, atau mau wawancara kerja.

Kecemasan juga bisa menjadi sebuah dampak dari suatu situasi. Kayak misalkan abis putus, kalah dalam suatu lomba, gagal dapetin impian yang lo pengen. Semua itu wajar terjadi kalo lo merasa cemas dengan situasi atau kejadian yang spesifik.

Tapi…

Pernah gak lo merasakan kecemasan berlebih tanpa alasan yang jelas? Ya gak tau kenapa tiba-tiba aja cemas terus dan mengganggu keseharian lo.

meme gangguan kecemasan pandemi
Sumber: @blackmesa on Twitter

Kalo sering, jadi ada istilah dalam kesehatan yang namanya Anxiety Disorder. Kalo di Indonesia sih namanya Gangguan Kecemasan.

Nah, gangguan kecemasan menurut jurnal yang ditulis oleh Australian Government Department of Health adalah sebuah gangguan yang yang menyebabkan penderitanya mengalami kecemasan yang sangat tinggi, perasaan tidak nyaman, dan ketegangan yang esktrem.

Sedangkan menurut DSM-V yang dikutip oleh Lembaga Pers Mahasiswa Sinova FK Unhas, gangguan kecemasan adalah suatu kondisi di mana lo mengalami kecemasan berlebih hampir setiap hari dalam jangka waktu yang setidaknya berlangsung selama 6 bulan.

Baca juga: Rasa Takut dan Rasa Cemas

Gangguan kecemasan bisa berdampak pada kehidupan lo dalam aspek kognitif, fisik, dan tingkah laku. Ini bisa jadi bahaya dan memengaruhi hidup lo jadi gak santuy lagi.

Gangguan kecemasan sendiri ada beberapa jenisnya, di antaranya adalah:

  1. Generalized Anxiety Disorder (GAD)
  2. Panic Disorder
  3. Obsessive Compulsive Disorder (OCD)
  4. Post-traumatic Stress Disorder (PTSD)
  5. Social Anxiety Disorder
  6. Fobia

Di Indonesia sendiri, GAD atau Generalized Anxiety Disorder termasuk gangguan mental yang menduduki posisi pertama paling sering terjadi. Berdasarkan survei Puslitbangkes 2020, hampir 6,8% orang di Indonesia mengalami GAD.

Lain dari Indonesia, WHO menjabarkan bahwa ada sekitar 3,8% orang di dunia mengalami gangguan kecemasan. Angka ini meningkat semenjak pandemi Covid menjadi 5,4%. Persentase ini membuktikan bahwa pandemi Covid-19 membuat orang-orang merasakan gejala kecemasan berlebih.

Apa sih penyebab gangguan kecemasan di kala pandemi?

Sebenernya apa sih yang jadi penyebab orang-orang punya gangguan cemas pas pandemi? Padahal kan kecemasan bukan termasuk gejala Covid-19.

Nah, buat jawab pertanyaan lo ini, ada studi yang dilakukan sama Perhimpunan Sarjana dan Profesional Kesehatan Masyarakat Indonesia (Persakmi) bersama dengan Ikatan Alumni Fakultas Kesehatan Masyarakat Airlangga.

Mereka melibatkan 8.031 responden di 34 provinsi di Indonesia mengenai kecemasan selama pandemi selama 8 hari, mulai tanggal 6-13 Juni 2020.

Dan hasilnya….

Lebih dari 50% responden masuk ke kategori cemas dan sangat cemas. Penyebab cemasnya juga macem-macem. Ada yang tentang interaksi sosial, pendidikan, pekerjaan, agama, dan lain-lain.

Selain itu, banyak yang menderita kecemasan berlebih akibat dari membaca berita atau informasi tentang Covid-19 secara terus-menerus sehingga membuat otak lo jadi overwhelmed.

Apapun bisa jadi alesan terjadinya kecemasan berlebih dan kecemasan setiap orang itu berbeda. Meskipun kadang lo juga gak tau lo cemas kenapa, tapi kalo lo merasa cemas, ya artinya lo cemas. Apa yang lo rasa itu valid, cuma belum tau aja sebabnya kenapa.

meme gangguan kecemasan pandemi
Sumber: Cheezburger on Pinterest

Gejala kecemasan di kala pandemi

meme gangguan kecemasan pandemi
Sumber: Lisa Kilanowski on Pinterest

Dari beberapa artikel dan jurnal ilmiah yang gue baca, di bawah ini adalah beberapa gejala dari gangguan kecemasan yang mungkin lo alami selama masa pandemi.

  • Gelisah sepanjang waktu
  • Merasa dalam bahaya, tekanan, atau kepanikan
  • Detak jantung meningkat
  • Napas pendek
  • Berkeringat
  • Sakit kepala
  • Sakit di bagian dada
  • Gemetar
  • Selalu merasa lelah
  • Sulit konsentrasi
  • Kesulitan tidur
  • Mengalami masalah pencernaan seperti diare
  • Menghindari trigger yang bisa buat cemas

Nah, kalo lo udah merasa beberapa dari gejala di atas, jangan sungkan untuk mengecek kondisi lo ke profesional kayak ke dokter atau psikolog.

CTA-Konsultasi--1--5

Sebaiknya jangan tunggu parah dulu baru lo periksa. Karena lo sendiri gak tau kan apakah ini emang gejala gangguan kecemasan atau ada penyakit lain?

Dilansir dari Medical News Today, ada beberapa kesamaan gejala kecemasan dengan gejala Covid-19 kayak kesulitan bernapas, selalu merasa lelah, diare, sakit kepala, sakit di dada, dan beberapa gejala lainnya yang bikin lo semakin overthinking apakah lo kena gangguan kecemasan atau kena Covid-19.

meme gangguan kecemasan pandemi
Sumber: @randomanda on Instagram

Atau bisa juga semua gejala Covid-19 yang lo rasain itu adalah gejala psikosomatis.

Jadi emang banyak banget kemungkinan yang bisa lo alami kalo lo gak buru-buru periksa.

Tips mengurangi gejala Gangguan Kecemasan yang timbul di kala pandemi

Sebelum kecemasan yang lo rasain semakin parah, lo sebaiknya baca dan menerapkan tips-tips di bawah ini biar hidup lo kembali santuy lagi.

Mengatur Pernapasan

Istilah deep breathing itu udah banyak dipake buat menenangkan seseorang yang lagi dalam keadaan cemas, panik, dan takut. Ini bisa jadi mental first aid lo kalo lagi cemas.

Coba duduk di posisi yang nyaman, mengambil napas dalam, lalu mengeluarkannya perlahan. Ulangi terus sampe lo merasa lebih tenang.

Menenangkan Otot dengan Relaksasi

Gue sendiri pernah atau bahkan lumayan sering merasakan gejala-gejala tadi. Jadi, gue langsung konsultasi karena menurut gue itu merupakan hal yang menganggu.

Abis itu gue disuruh untuk melakukan relaksasi progresif. Relaksasi ini membutuhkan waktu sekitar 5 menit atau lebih buat lakuinnya. Kalo bisa emang di tempat yang tenang dan waktu yang luang supaya hasilnya lebih maksimal.

Meditasi

Meditasi merupakan kegiatan melatih fokus pikiran sehingga lo bisa berpikir lebih jernih dan tetap merasa tenang. Meditasi ini juga membutuhkan tempat yang tenang dan waktu luang yang lebih banyak. Bisa sekitar 10-30 menit.

Baca juga: Melatih Fokus Diri

Mau sedikit cerita pengalaman gue pas pertama kali meditasi. Selesai meditasi, gue mengalami panic attack. Awalnya gue mikir apakah meditasi yang gue lakuin itu salah ya?

Tapi, ternyata ketika gue ikut lagi meditasi online bersama meditator dan beberapa partisipan lain, meditatornya bilang kalo lo wajar buat merasakan panic attack setelah meditasi. Itu artinya lo mengeluarkan emosi-emosi yang selama ini terpendam. Terutama yang baru-baru mencoba meditasi.

Emang bener sih, setelah itu gue jadi merasa lebih baik dan lebih plong aja gitu rasanya.

Curhat

Nah, tips yang terakhir ini juga gak kalah penting! Lo bisa mengurangi kecemasan atau pikiran yang ada di otak lo dengan cerita sama orang lain. Bisa temen deket lo, keluarga, pacar, psikolog, atau siapa aja yang bisa lo percaya.

Make sure lo curhat dengan orang yang bener ya! Enggak toxic, baik toxic negativity atau toxic positivity. Curhat sama orang yang memvalidasi apa yang lo rasain. Dengerin lo dari awal sampe akhir tanpa motong pembicaraan apalagi malah adu nasib “Lo mah masih mending, lah gue....” SKIP banget.

meme gangguan kecemasan pandemi
Sumber: @matthaig1 on Twitter

Kalo sekiranya lo gak dapet temen yang bisa memvalidasi apa yang lo rasa dan buat lo merasa lebih baik, lo bisa banget curhat sama psikolog Satu Persen di layanan konseling.

Lo gak cuma bisa curhat, tapi lo juga bisa dapet tes mengenai tingkat kecemasan yang lagi lo alami. Lo juga sekalian bisa nanya tentang gejala-gejala yang lo alami tadi biar dapet diagnosis dan penanganan yang lebih tepat.

Inget ya, di bidang kesehatan, self-diagnose itu hukumnya haram karena bisa jadi memperburuk situasi.

Kalo kata psikolog gue di Satu Persen sih mereka udah sekolah tinggi-tinggi biar bisa diagnosis orang dengan benar, eh malah dikalahin sama bacaan Google 5 menit haha.

Biar lo gak self-diagnose seberapa stres lo, lo bisa cobain Tes Tingkat Keparahan Stres dari Satu Persen biar lo lebih paham dengan keadaan lo sekarang. Seberapa stres lo akan pandemi ini sampe bikin lo punya gangguan kecemasan.

Selain layanan konseling dan tes gratis, Satu Persen juga punya banyak video tentang kecemasan. Salah satu video yang recommend buat lo tonton di bawah ini.

Akhir kata, semangat terus buat lo yang sedang menjalani hari-hari dalam batasan protokol kesehatan. Semoga aja Covid-19 cepet udahan deh ya, pengen keluyuran tanpa overthinking dan anxiety hehe.

Semoga kita semua diberikan kesehatan physically and mentally stable supaya bisa kembali menjalani hidup dengan normal dan juga jangan lupa juga buat #HidupSeutuhnya!

Gangguan Kecemasan Pandemi

Referensi

Health.gov.au. (n.d.). What Is an Anxiety Disorder. National Mental Health Strategy. Retrieved from https://www1.health.gov.au/internet/main/Publishing.nsf/Content/6E02F4C9EA81857FCA257BF000212085/$File/whatanx2.pdf

Tandung, J. K. (2020). Yuk, Jangan Normalisasi Cemas Berlebih! Retrieved January 31, 2021, from https://med.unhas.ac.id/sinovia/2020/11/30/yuk-jangan-normalisasi-cemas-berlebih/

Dewi, D. S. (2020). Penelitian: Orang Indonesia Alami Kecemasan Tinggi Saat Pandemi. Retrieved January 31, 2021, from https://tirto.id/penelitian-orang-indonesia-alami-kecemasan-tinggi-saat-pandemi-fNXc

Ames, H. (2020). What is the difference between anxiety and COVID-19 symptoms? Retrieved January 31, 2021, from https://www.medicalnewstoday.com/articles/anxiety-symptoms-vs-covid-19-symptoms

Rector, N. A., Bourdeau, D., Kithcen, K., & Josph-Massiah, L. (2008). Anxiety disorders An information guide. Centre for Addiction and Mental Health, 6–13. Retrieved from https://www.camh.ca/-/media/files/guides-and-publications/anxiety-guide-en.pdf

Therapist Aid LLC. (2018). Coping Skills Anxiety. TherapistAid.Com. Retrieved from https://www.therapistaid.com/worksheets/coping-skills-anxiety.pdf