kerja sesuai passion

Halo, Perseners! Kenalin aku Nida, associate writer Satu Persen. Ini tulisanku yang ke sekian di blog Satu Persen. Setiap minggunya, akan ada satu tulisan yang aku upload di sini.

Aku seneng banget sih, setiap dapet “keyword” untuk nulis. Apalagi pas dapet keyword kerja dan passion ini. Kenapa?

Soalnya keyword ini bikin aku mikir, sebenernya nulis ini passion-ku gak ya? Hmmm, gimana sih perasaanku setiap kali nulis buat berbagi sama kalian? Aku jadi bisa refleksi diri dan lebih aware sama diri sendiri.

Sejauh ini aku seneng sih untuk nulis di sini. Apalagi kalau udah di-upload, senengnya nambah.

Terus kalau seneng, apakah berarti nulis adalah passion-ku?

Bisa iya, tapi bisa juga gak.

Kalau kamu gimana? Kerjaanmu saat ini udah sesuai dengan passion-mu belum? Hmm, gimana perasaanmu pas ngejalaninnya? Seneng? Atau ngerasa berat banget?

Tapi, emangnya sepenting itu ya kerja sesuai passion?

Oke deh, aku mau ngebahas tentang hal ini nih. Aku yakin, hanya segelintir orang yang udah bekerja sesuai dengan passion-nya. Dan bisa ku bilang, kamu beruntung kalau udah nemuin kerjaan yang sesuai dengan passion kamu.

Akan banyak keuntungan yang kamu dapatkan kalau kerjaanmu sejalan dengan passion, khususnya untuk well being-mu.

Sebelum aku bahas kenapa kerja sesuai passion itu penting, kita bahas dulu terkait passion ini ya. Biar kamu lebih paham, dan gak salah mengartikannya.

Kita mulai dari… passion itu apa sih?

Sebenarnya, setiap orang punya pendapat masing-masing tentang apa itu passion. Pendapat yang pertama adalah passion itu gabungan dari motivasi dan emosi yang kuat. Orang yang punya passion terhadap sesuatu, pasti memiliki motivasi yang kuat untuk melakukannya. Dan juga, pas ngelakuinnya, ada emosi yang muncul. Biasanya sih emosi yang akan muncul adalah bahagia.

Baca Juga: Emosi Itu Bukan Marah! (Mari Mengenal Emosi)

Tapi, ada juga loh yang menganggap kalau passion ini sebenernya gak akan bertahan lama, cuma sementara aja dan bakal ilang. Misalnya, pas kamu kecil, kamu ngerasa passion-mu tuh main bola. Tapi, ternyata passion ini gak bertahan lama. Di umur 20 tahun, kamu udah kehilangan passion-mu ini. Relate gak sih sama kamu?

Terus, juga ada yang nganggep kalau passion ini adalah komitmen jangka panjang. Sampai kapanpun passion harus dikejar, meski harus ngadepin berbagai hambatan.

Oke, ada juga nih yang ngerasa passion itu penting. Biasanya dikenal dengan idealisme, sih. Soalnya bertentangan sama realita. Mau ada hambatan seberat apapun, passion tetap harus dicapai. Kamu setuju?

Passion: Mengejar yang Ideal atau Realistis (Arti Passion)

Nah, terus kalau menurut kamu, passion itu apa?

Kamu lebih setuju ke pendapat pertama, kedua, ketiga, atau punya pendapat yang lain?

Kalau aku bakal ngutip pendapat dari Robert Vallerand, seorang peneliti yang menyimpulkan kalau passion itu adalah sesuatu yang membuat hidup layak untuk dijalani. Kenapa?

Soalnya passion ini terdiri dari motivasi dan ketekunan. Motivasi yang kuat dibutuhkan untuk membuat seseorang lebih maju dan berkembang. Terus, ketekunan dibutuhkan untuk mengatasi rintangan dalam melakukan pekerjaan.

Nah, karena itulah orang-orang yang memiliki passion di bidang tertentu, akan terlihat semangat banget pas ngelakuin kerjaannya. Mungkin kalau menurut orang lain, kerjaan itu tuh berat banget. Tapi, buat dia, kerjaan itu bikin dia ngerasa hidupnya layak buat dijalani.

Oke, sampe sini kamu udah nemu belum, alasan kenapa kamu harus milih kerjaan yang sesuai dengan passion?

Kalau belum, aku perjelas lagi, deh.

Kenapa Kerja Sesuai Passion
Photo by Medienstürmer on Unsplash

Kenapa kerja harus sesuai passion?

1. Passion bikin kamu lebih fokus pas kerja

Bayangin, kalau kamu tertarik sama kerjaanmu, pasti pas ngerjainnya kamu bakal semangat banget, kan?

Kamu juga pasti gak mau hasilnya jelek, jadi kamu akan mastiin kalau kerjaan itu akan selesai dengan baik. Nah, keinginan untuk ngasih hasil yang terbaik ini, yang bakal bikin kamu lebih fokus pas ngerjain tugas-tugas kerjaan.

Tes Online: Gratis! Asah Fokusmu Sekarang!

2. Passion bikin kamu lebih kreatif!

Ngerjain sesuatu yang kamu sukai adalah pengalaman yang menyenangkan. Iya, gak?

Walaupun banyak cobaan dan tantangan, pas ngerjainnya tuh bawaannya happy aja. Atau mungkin, pas ada tantangan ini, malah munculin ide yang lebih kreatif. Kok bisa?

Tonton Juga: Cara Meningkatkan Kreativitas

Iya, soalnya ngerjain sesuatu yang kamu suka bisa ningkatin kondisi mental atau well-being kamu. Nah, dengan kondisi mental yang baik, akan ngebantu kamu buat nemuin ide-ide yang lebih kreatif.

Ini bakal beda banget deh, pas kamu ngerjain sesuatu yang kamu gak suka. Pasti bawaannya gak semangat dan ngebosenin, kan?

3. Passion: Bye bye, burn out!

Kayak yang udah aku bilang sebelumnya, kerja sesuai passion ini baik banget buat ngejaga kesehatan mental kamu.

Soalnya, passion dalam kerjaan adalah cara terbaik buat ngurangin stres kerja. Iya dong, karena kamu ngerjain apa yang kamu suka. Bukan cuma pikiran, tapi seluruh badanmu akan ngerasa rileks dan seneng pas ngerjainnya.

4. Passion: Prestasi, prestasi, prestasi!

Yap! Kerja sesuai passion, pasti bikin kamu lebih berprestasi di pekerjaanmu, deh.

Soalnya kamu punya motivasi yang kuat, dan ketekunan buat ngadepin rintangan-rintangan. Jadi, kamu gak bakal ngebiarin kerjaanmu, selesai dengan gak maksimal.

Kerjaan dengan hasil yang maksimal, pastinya bikin kamu terus berprestasi ini. Ada yang bilang, kamu akan lebih mudah mencapai kesuksesan di kerjaan yang kamu sukai. Setuju gak?

5. Passion bikin kamu ngerasa gak punya “beban kerja”

Haha, masa sih?

Kamu akan tetap menghabiskan sebagian besar waktumu dalam satu hari untuk bekerja. Tapi, kalau kamu ngelakuin sesuatu yang memang kamu suka dan menarik buatmu, mungkin kamu gak akan ngerasa kalau itu beban.

Kamu bakal ngerasa kalau kerjaanmu yang numpuk ini adalah mediamu, buat ningkatin skill yang kamu punya. Gak jadi beban, malah kamu bakal semangat ngerjainnya, biar naik level. Hehehe.

Kayaknya, seru ya kalau punya passion. Tapi, gak jarang aku nemuin orang di umur 20-an masih gak tau passionnya apa. Tulisanku ini gak akan ngebahas gimana caranya kamu nemuin passion-mu. Kamu tonton aja di video youtube Satu Persen di bawah ini, ya?

Cara Menemukan Passion

Atau kalau kamu mau lebih terarah, dan secara khusus ngebantu kamu buat nemuin passion. Kamu bisa coba mentoring bareng Mentor Satu Persen.

Mentor Satu Persen bakal ngebantu kamu buat ngeliat apa aja sih potensi dalam diri kamu yang mungkin sekarang ini kamu masih belum nemu. Dari potensi ini, mungkin aja bisa jadi passion buat kamu juga, kan?

Oke deh, sekian tulisanku kali ini. Seneng banget bisa ngebahas passion, di passion-ku. Hehe, sampai ketemu di tulisan berikutnya. Aku Nida, thanks!

CTA-Konsultasi--1--3

Reference

Reddy, C. Top 15 Reasons Why Passion at Work is Important. Retrieved on December 15, 2020 on https://content.wisestep.com/passion-at-work/

Moeller, J. (May 15, 2017). Passion 101: What is passion, and are you sure you want it?. Retrieved on December 15, 2020 on psychologytoday.com/us/blog/passion-101/201705/passion-101-0